Isenk kok kelewatan

Hari jumát hari tragis. Percobaan pencopetan laptop gue dimulai dari stasiun yang bernama Lenteng Agung. Sial memang posisi gue stategis banget buat sasaran copet. nggak tau mengapa gue hari itu naek kelas ekonomi. Rasa cape juga membuat gue lengah dan nggak focus sama barang bawaan gue. Gue terbiasa ame gerbong empat atau lima tapi kemaren itu benar-benar urgent, pas mau beli tiket eh keretanya udah datang coba lari seribu langkah dan akhirnya gue bisa naek juga walaupun di gerbong paling depan.

Gue nggak nyangka ternyata orang-orang yang berkumpul di gerbong satu paling depan itu komplotan copet. dari denger bicaranya aja pada ngeledek dan ngomongnya saling ejek dan nggak bermutu. Dari situ gue nggak terlau menaruh curiga dan enjoy ada jeh.

Tas avtech kegores sebuah silet kira-kira 10 cm dan merobek 3 lapisan tas. Coba kalo pake tas lain waduh bisa-bisa laptop Qompaq gue bisa raib. Goresan silet tersebut melukai charge mp3 dan charge laptop. Emang posisi laptop ada dilapisan ke 6 jadi masih ada 3 lapisan yang belum ke robek, nggak salah gue pilih tas avtech. Gue jadi kapok naek kelas ekonomi walaupun bisa menghemat tapi toh bisa fatal jika kehilangan barang berharga dan aksesoris lainnya.

Emang gue mungkin bukan korban yang pertama kali tapi sudah ribuan kali. Sayang kelas ekonomi sudah jadi sarang copet dan kroni-kroninya. Udah desek-desekan, dorong sana-sini, dan ulah jail lainnya. Gue kasihan aja kemaren lihat akhwat harus berdesakan di dalam gerbong, cw kan notabene’nya makhluk yang gampang cape, dan kalo desek-desekan yang takutin bisa pingsan. Dengan kejadian ini, gue Cuma mau mengingatkan kepada teman-teman jangan sampai kejadian ini berulang. Ternyata tguh benar, gue jadi paling benci naek kereta, mending naek Agramas aja.